Senin, 31 Desember 2012

Menanggapi Unsur Pementasan Drama

Aspek: Berbicara Standar Kompetensi: 2. Mengungkap berbagai informasi melalui wawancara dan presentase laporan Kompetensi Dasar: 2.2. Menyampaikan laporan secara lisan dengan bahasa yang baik dan benar
 
Drama merupakan karya sastra. Kalian tentu pernah melihat pementasan drama bukan? Pementasan drama dapat disaksikan di TV, secara langsung, ataupun didengarkan lewat radio. Dari ketiga cara tersebut, melihat pementasan drama secara langsung justru yang paling mengasyikkan. Mengapa? Karena dengan melihat secara langsung, dapat lebih merasakan dan menikmati suasananya, mendengarkan dialog-dialognya, musiknya, dan tata lampunya.
Coba berilah tanggapan tentang pementasan drama TV, radio, VCD, atau pementasan secara langsung. Jika kalian kesulitan, teks berikut ini dapat dipentaskan, kemudian berilah tanggapannya.
Teks Drama
Judul   : Sangkuriang
Pelaku : 1. Sangkuriang
2. Dayang Sumbi
3. Prabu Perbangkara
4. Dewa
Akhirnya Dayang Sumbi menerima permintaan Sangkuriang.
Pada suatu hari mereka bercakap-cakap.
1. Dayang Sumbi : Baiklah kalau semua ini harus kujalani, maka hamba                                                            mengajukan permintaan yang mesti Tuan penuhi!
2. Sangkuriang     : Apa yang menjadi permintaan Tuan Putri akan hamba penuhi.
3. Dayang Sumbi : Jika Tuan berkehendak berpenganten dengan hamba, maka                                               bendunglah Sungai Citarum menjadi sebuah danau dan buatlah                                       perahu untuk tempat kita berlayar, bersukaria menikmati
pernikahan kita.
4. Sangkuriang     : Alangkah indah permintaan Tuan Putri,tentulah akan hamba                                           penuhi.
5. Dayang Sumbi : Tapi … danau dan perahu itu harus Tuan selesaikan dalam                                                 waktu semalam. Besok pagi sebelum fajar menyingsing telah
hamba lihat danau dan perahu sudah siap sedia.
6. Sangkuriang     : Baiklah, sekarang perkenankanlah hamba pergi.
(Sangkuriang membendung danau)
7. Sangkuriang     : Tidak tahukah bahwa aku masih keturunan Sang Dewa … dan                                            untuk membendung sungai ini menjadi Danau aku harus minta                                        pertolongan Guriang Tujuh yang pernah kutemui pada waktu
aku dalam pengembaraan. Wahai Guriang Tujuh, tolonglah aku                                        untuk membuat danau dan perahu dalam waktu semalam. Oh                                           Dewa Maha Agung,tolonglah hamba.
(Dayang Sumbi melihat Sangkuriang membuat danau)
8. Dayang Sumbi  : Nampaknya danau itu sebentar lagi akan selesai, tapi mana                                                mungkin semua ini terjadi aku harus cari akal, dan meminta
kepada Dewa agar semua ini tidak terjadi.
9. Dewa                   :  Wahai, Dayang Sumbi, untuk menggagalkan semua ini, maka                                            kibarkanlah selendang dan pukullah lesung sebagai pertanda                                           bahwa hari sudah pagi. Atas kehendakku pula ayam jantan                                                akan berkokok untuk meyakinkan Sangkuriang bahwa hari                                                 sudah pagi!
10. Sangkuriang : Wah, mengapa hari masih begini petang ayam jantan sudah                                              berkokok, ataukah hari sudah pagi. Tidak … tidak mungkin
hari masih begini petang, mungkin semua ini akal Tuan Putri                                            untuk menggagalkannya, padahal perahu yang kubuat belum                                           selesai .
Sumber: Drama Anak-Anak Nusantara

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar